top

Tuhan Tidak Pernah Jauh Dari Kita

Wahyu 3:20

“Lihat, Aku berdiri di muka pintu dan mengetok; jikalau ada orang yang mendengar suara-Ku dan membukakan pintu, Aku akan masuk mendapatkannya dan Aku makan bersama-sama dengan dia, dan ia bersama-sama dengan Aku.”

Baru-baru ini ibuku meninggal. Saya bersyukur dia hidup hingga usia 90 tahun. Namun tahun-tahun terakhirnya dipenuhi dengan masalah kesehatan, komplikasi, rehabilitasi terapi fisik, dan rasa sakit. Pada bulan-bulan terakhir, demensia mengambil alih hidup ibuku, dia membuat ibuku hidup dalam kebingungan dan ketakutan.

Setiap hari ketika saya harus melewati salah satu unit di fasilitas perawatan, saya seringkali mendengar suara ibu yang bergema di koridor, dia berkata, “Tolong! Tolong! Tidakkah ada yang mau membantu saya?” Bahkan ketika saya duduk di sampingnya, memegang tangannya, dan meyakinkannya dengan kehadiran saya, dia terus berteriak minta tolong.

Selama hari-hari sulit itu saya beroda. Tuhan, dimanakah Engkau? Bagaimana ibuku memuliakanmu dengan penderitaannya? Kapan Engkau akan menjawab teriakan minta tolongnya?

Ketika kita sedang melewati masa-masa yang penuh tantangan, wajar jika kita bertanya, “Ya Tuhan, dimanakah Engkau?” Kami menginginkan tanggapan atas pertanyaan yang terkadang tidak memiliki jawaban. Kami mempertanyakan waktu Tuhan dan ingin mengetahui hasil dari situasi. Tapi pernahkan Anda bertanya-tanya bagaimana rasanya bagi Tuhan ketika menjauhkan diri dari-Nya?

“Tetapi TUHAN Allah memanggil manusia itu dan berfirman kepadanya: “Di manakah engkau?”” – Kejadian 3:9.

Ketika Adam dan Hawa tidak menaati Tuhan, mereka mengalami ketakutan untuk pertama kalinya. Tiba-tiba mereka memahami konsekuensi dosa, terpisah dari Allah. Sebelum berbuat dosa, mereka menantikan Tuhan dengan penuh semangat dan menikmati persekutuan dengan-Nya di taman yang indah, sejuk, dan rimbun yang menjadi rumah mereka.

Setelah tidak taat, mereka takut akan reaksi Tuhan bersembunyi dari-Nya. Bahkan sebelum Tuhan bertanya, “Dimanakah engkau?” Dia tahu hubungan-Nya dengan Adam dan Hawa telah berubah.

Berhari-hari, Tuhan menanyakan pertanyaan yang sama kepada saya, “Dimanakah engkau?”

Ada beberapa pekerjaan menarik perhatian saya. Tenggat waktu membayangi. Internet, jejaring sosial, percakapan telepon, atau menonton TV menghabiskan waktu yang berharga dengan sedikit keuntungan. Dan Tuhan menunggu dengan sabar, mengetuk pintu hati saya, menanyakan keberadaan saya dan mengapa saya tidak menghabiskan waktu bersama-Nya.

“Lihat, Aku berdiri di muka pintu dan mengetok; jikalau ada orang yang mendengar suara-Ku dan membukakan pintu, Aku akan masuk mendapatkannya dan Aku makan bersama-sama dengan dia, dan ia bersama-sama dengan Aku.” – Wahyu 3:20.

Dimanakah engkau? Sebuah pertanyaan yang bagus. Dimana saya dalam perjalanan rohani saya? Dimana saya dalam kehidupan doa saya? Dimana saya belajar Alkitab? Dimana saya dalam memberitahu orang lain tentang Tuhuan? Kadang-kadang saya bersembunyi karena saya telah membiarkan dosa yang tidak diakui untuk membangun penghalang yang sangat besar.

Di hari lain, saya hanya malas dan tidak disiplin, menjalani hidup dengan cara saya sendiri, mencari kebijaksanaan di tempat lain, dan takut akan hal-hal yang mungkin tidak akan pernah terjadi. Namun Tuhan menunggu dengan sabar, melewatkan saat-saat khusus untuk berhubungan dengan saya.

Terkadang kita lupa bahwa Tuhan menciptakan kita secara khusus untuk tujuan bersekutu dengan-Nya. Firman Tuhan dalam Wahyu 3:20 tentang Yesus yang duduk di meja makan berbagi makanan dengan kita merupakan pengingat akan persekutuan hangat yang diberikan kepada kita, jika kita mau. Tapi seringkali kita mengabaikan tawaran persahabatan yang intim.

Tuhan berdiri dengan menunggu untuk memberikan kebijaksanaan, mendorong kita, menghibur dan membantu kita dari masalah. Dia merindukan kita ketika kita masih jauh. Namun alih-alih mencari-Nya dan menantikan waktu bersama-Nya, kita bersembunyi di balik tugas, kewajiban, peristiwa, kegiatan, hubungan, atau kesibukan yang kita ciptakan sendiri yang kita anggap lebih penting atau perlu.

Kita jatuh ke tempat tidur pada malam hari karena kelelahan, dan Tuhan masih menunggu, sedih karena kami mengabaikannya di hari lain, dengan tenang berkata, “Ini aku! Di mana kamu?”

Kapan Anda akan mendatangi Tuhan dan membangun hubungan bersama-Nya?

source: jawaban.com

Post a Comment

Where to find us

Chapel

Lorem ipsum dolor sit amet, consectetur elit sed do eiusmod tempor incididunt.
a
[contact-form-7 404 "Not Found"]