“Taat adalah Keputusan Terbaik Saat Kamu Mau Berjalan di Jalannya Tuhan” Mazmur 32:8

Renungan Harian, Sabtu 29 Juli 2017
"Taat adalah Keputusan Terbaik Saat Kamu Mau Berjalan di Jalannya Tuhan" Mazmur 32:8
Bacaan Alkitab Setahun:Mazmur 29; Markus 1; Yesaya 11-12

"Belok kanan dalam 500 kaki."
"Menghitung ulang."
"Tujuanmu ada di sebelah kanan."
Saya menggunakan perangkat GPS sebagai peta, terutama saat bepergian ke tempat baru. Setelah mengetik di kolom alamat, suara wanita mulai memberikan navigasi. Tentu saja, dia pertama-tama membimbing saya menyusuri jalan masuk, lalu melewati lingkungan saya, lalu ke luar kota. Dia memulai satu per satu.
Saya secara membabi buta memercayai navigator digital untuk membantu saya mencapai tempat tujuan dengan aman dan tepat waktu.
Mengapa saya tidak bisa begitu dengan Tuhan?
Saya ingin Tuhan menunjukkan rencana yang telah dipetakan sebelumnya kepada saya sebelum saya melajukan mobil dan melanjutkan petualangan yang disebut kehidupan ini.
Harus saya akui, terkadang saya lebih memercayai GPS daripada mempercayai rencana Tuhan bagi saya.
Saya tidak mempertanyakan navigator digital, hanya Tuhan. Saya tidak perlu tahu jalan mana yang akan ditempuh oleh GPS, tetapi saya ingin tahu semua kejadian yang ada di depan saya dari Tuhan. Bernegosiasi dengan GPS? Jarang. Bernegosiasi dengan Tuhan? Oh ya!
Mazmur 32:8
Amsal 19:21
Saya membaca ayat-ayat ini dan ayat-ayat lainnya; Dan saya mengerti - jalan, rencana, dan pemikiran Tuhan bagi saya lebih baik daripada yang bisa saya impikan.
Akan tetapi, otak saya hanya ingin sedikit dapat gambaran akan jalan yang ingin Tuhan tunjukkan kepada saya. Oke, sejujurnya lebih daripada itu. Saya ingin tahu setiap detailnya. Terutama akhir ceritanya.
Dalam Alkitab, kita belajar tentang dua orang besar: Musa dan Abraham. Tuhan memberi setiap orang tugas, namun reaksi mereka terhadap permintaan Tuhan berbeda.
Tuhan meminta Musa untuk kembali ke Mesir dan membebaskan bangsa Israel. Namun, Musa mengatakan bahwa dia tidak memadai, jadi dia meminta Tuhan untuk mengirim orang lain (Keluaran 4:1-17). Di sisi lain, Abraham tidak segan menanggapi perintah Tuhan untuk mengorbankan anaknya, Ishak. (Kejadian 22).
Musa mencoba bernegosiasi dengan Tuhan, tetapi Abraham tidak melakukannya.
Saya lebih seperti Musa-mengirim orang lain kecuali kamu bisa menunjukkan kepada saya semua rintangan yang akan saya hadapi dan berjanji akan berakhir dengan bahagia.
Hanya saja saya ingin lebih seperti Abraham. Mendengarkan, percaya, dan taat.
Apa yang bisa kita pelajari dari kedua pria ini? Percayalah pada waktu Tuhan. Percayalah pada rencana Tuhan. Saat kita mendengar panggilan dari Tuhan untuk melakukan sesuatu, melangkahlah dengan iman dan taat. Percayalah bahwa Tuhan akan menyertai kita setiap langkahnya. Kita tidak perlu tahu setiap tikungan dan belokan-belokan di jalan - cukup percaya Ia sebagai Juruselamat dan pemandu.
Tuhan juga mengajar kita, kita seharusnya tidak membuat daftar berbagai alasan mengapa kita mengira Tuhan membuat kesalahan dalam memilih kita. Ingat, Tuhan menggunakan orang biasa untuk melakukan hal yang luar biasa. Ia memilih kita karena karunia dan hasrat yang ada pada kita. Ia ingin hal-hal itu digunakan untuk Kerajaan-Nya, tidak dikunci di dalam ruang tamu kita yang nyaman.
Dengarkanlah. Lompati satu langkah pada satu waktu. Percayalah sepenuhnya. Suara Tuhan yang penuh kasih dan non-digital akan membimbing kita melewati lalu lintas, jembatan, dan pada setiap giliran dalam perjalanan ini disebut Ketaatan.
(Source : www. jawaban.com)
Selamat beraktifitas, tetap semangat. Tuhan Yesus Memberkati

Note: Apabila Saudara ingin memesan dvd khotbah GBI Danau Bogor Raya bisa menghubungi Sekretariat Kantor Gereja (0251) 8351059)

Leave a Comment

Your email address will not be published. Required fields are marked *