top

“Sudut Pandang yang Berbeda” Yesaya 55 : 8-9

Renungan Harian, Kamis 1 Desember 2016
"Sudut Pandang yang Berbeda" Yesaya 55 : 8-9
 
“Tentukan tujuanmu, pilih cara mencapainya, buat hal itu menjadi bagian yang lebih kecil, atur langkah-langkahnya, mulailah langkah pertama, capai setiap tujuan-tujuan kecil, dan kemudian kamu akan mencapai tujuan utama”. Begitulah setiap artikel menuliskan tentang strategi mencapai tujuan.
Sayangnya, Tuhan tidak memakai cara itu dalam hidup kita. Saya hanya mendapati diri saya gagal saat mencoba menetapkan tujuan saya sendiri untuk mencapai kehendak Tuhan. Mengapa begitu? Jawabannya karena ‘rancangan Tuhan bukan rancangan kita dan jalan Tuhan bukan jalan kita’ (baca Yesaya 55 : 8-9).
Bagaimana bisa pandangan Tuhan bisa berbeda dari pandangan kita? Saya masih ingat saat masih kecil, saat saya menjaga seorang anak berusia empat tahun bernama Scott. Saat bermain bersama adik saya yang hampir sebaya dengan dia, mereka menemukan sebuah harta karun lima sen dan satu kuartal dollar. Mereka memutuskan membagi-bagi harta rampasan itu, sampai-sampai adik saya rela memberikan Scott satu kuartal dolar dan dia mendapat lima sen. Tapi tiba-tiba Scott tidak senang dengan pembagian itu dan mulai menangis. Kita lalu mulai mencoba menjelaskan bahwa satu kuartal dollar bernilai 25 sen. Tetapi dia tidak percaya dengan penjelasan kami. Scott tidak percaya dengan penjelasan, teori matematika atau diagram.
Scott tidak bodoh. Karena dia melihat bahwa lima sen memang lebih dari satu. Tapi saat kita memberinya pilihan itu hari ini, dia pasti akan memilih satu kuartal dolar, karena memiliki nominal yang jauh lebih besar.
Seperti Scott, saya baru menyadari bahwa ada sudut pandang yang lain, yaitu sudut pandang Allah. Yang kita bisa lakukan adalah percaya bahwa mencapai tujuan di mata Tuhan tidak seperti mencapai tujuan akhir kita. Kita tidak perlu khawatir atau mencoba mengukur kemajuan kita terhadap waktu yang dibuat manusia. Yang harus kita lakukan adalah memastikan bahwa kita melakukan apapun yang Tuhan ingin kita lakukan saat ini juga. Kita bisa mempercayai Tuhan karena pikiran-Nya jauh lebih besar dari pikiran kita, dan cara-Nya jauh lebih besar dari cara kita. – Ginny Dix
Di dalam segala sesuatu jangan pernah mengandalkan kekuatan sendiri, tetapi andalkanlah Allah.
(Source : www. jawaban.com)
Selamat beraktifitas, tetap semangat. Tuhan Yesus Memberkati
Post a Comment

Where to find us

Chapel

Lorem ipsum dolor sit amet, consectetur elit sed do eiusmod tempor incididunt.
a
[contact-form-7 404 "Not Found"]