top

“Siapa Yang Lebih Berharga, Seorang Pendeta Yang Berkotbah Atau Tukang Sapu Gereja?” 1 Korintus 1:26

Renungan Harian, Jumat 25 Agustus 2017
"Siapa Yang Lebih Berharga, Seorang Pendeta Yang Berkotbah Atau Tukang Sapu Gereja?" 1 Korintus 1:26
Bacaan Alkitab Setahun Mazmur 56; Markus 6; Yesaya 65-66

Kita semua ingin menjadi penting, dan kita semua penting di mata Pencipta kita. Masalahnya kita sering ingin dihargai di mata manusia. Tuhan menggunakan orang-orang biasa yang hatinya condong ke arah-Nya.
Suatu hari Minggu saya diminta untuk berbicara di sebuah gereja kecil di dekat rumah saya di Virginia. Seorang pria menyambut saya saat tiba di gereja yang kemudian membimbing saya masuk ke gedung. Di gereja-gereja kecil, kamu akan menjumpai seorang pendeta yang berkhotbah dan pengajaran dan kemudian seorang penatua atau diaken yang melakukan hal lainnya. Saya duduk di belakang gereja untuk meninjau catatan saya untuk khotbah saya.
Pria itu sibuk mencari kopi dan menyiapkan makanan ringan. Dia kemudian mengambil sapu kecil dan pengki dan mulai menyapu di antara deretan kursi yang disiapkan untuk jemaat.
Saat saya melihat pria ini, sebuah pertanyaan muncul dalam pikiran saya. Tuhan, siapa yang lebih berharga hari ini untuk pelayanan ini, dia atau aku?
Saat memikirkan pemikiran ini, jawabannya menjadi jelas bagi saya. Tidak. Kami memiliki nilai yang sama hanya fungsi yang berbeda.
Saya bertanya kepada Tuhan pertanyaan kedua. Tuhan, siapakah yang paling menyenangkan diri-Mu?
Jawaban untuk pertanyaan kedua datang lebih cepat daripada yang pertama. Orang yang melakukan bagian pelayanan mereka dengan jumlah cinta lebih besar di dalam hati mereka bagi Tuhan.
Terkadang kita dibuat bingung antara nilai dan fungsi. Kita tidak mendapatkan nilai keberhargaan kita dari apa yang kita lakukan; Kita membawa nilai pada pekerjaan kita. Setiap individu memiliki nilai intrinsik di hadapan Tuhan. Billy Graham dan Pat Roberson memiliki fungsi lebih besar di Tubuh Kristus daripada saya. Karena itu, di beberapa daerah, mereka memiliki hak istimewa yang lebih besar. Yesus memberi Petrus, Yakobus, dan Yohanes akses yang lebih besar kepada diri-Nya, bukan karena dia lebih menghargai mereka, tetapi mereka memiliki peran yang lebih signifikan dalam Kerajaan Allah. Dia mencintai semua muridnya dengan setara.
Kita sering membuat kesalahan dengan mencoba memenangkan persetujuan Tuhan dengan cara kita tampil di hadapan manusia. Orang yang selalu ingin menyenangkan orang lain tidak pernah berakhir sebagai kekasih Tuhan. Ini adalah latihan sia-sia. Kita tidak perlu berjuang untuk apa yang sudah kita miliki.
Apa yang mengesankan Tuhan? Ini bukan tinggi atau bahkan luasnya tugas kita, tapi kedalaman cinta yang memotivasi kita untuk melayani yang menarik perhatian Bapa. Bukan bagaimana kita melayani, tapi mengapa, itu yang mendapat perhatiannya. Apakah itu dilakukan karena dimotivasi oleh cinta?
Mereka yang melayani di sekitar gereja dalam peran yang tidak membawa banyak tepuk tangan publik mungkin saja menjadi pahlawan Tuhan. Ingat tidak banyak orang bijak, perkasa, atau mulia.
Lain kali kamu berjalan melewati satu kursi di gerejamu tanpa memperhatikan, kamu mungkin telah kehilangan kesempatan untuk berinteraksi dengan salah satu hamba pilihan Tuhan.
Hari itu, ketika saya berbicara di gereja itu, pelayan yang paling dihormati mungkin bukan yang di mimbar tapi yang menyapu lantai.
(Source : www. jawaban.com)
Selamat beraktifitas, tetap semangat. Tuhan Yesus Memberkati

Note: Apabila Saudara ingin memesan dvd khotbah GBI Danau Bogor Raya bisa menghubungi Sekretariat Kantor Gereja (0251) 8351059)

Post a Comment

Where to find us

Chapel

Lorem ipsum dolor sit amet, consectetur elit sed do eiusmod tempor incididunt.
a
[contact-form-7 404 "Not Found"]