“Saat Musuh Kacaukan Kehidupan Doamu, Bangkitlah dan Lakukan 5 Langkah Ini…” Efesus 6: 11

Renungan Harian, Rabu 13 September 2017
"Saat Musuh Kacaukan Kehidupan Doamu, Bangkitlah dan Lakukan 5 Langkah Ini…" Efesus 6: 11
Bacaan Alkitab Setahun: Mazmur 75; Ibrani 9; Habakuk 1-3

Kehidupan doa ku kadang kala berubah-ubah. Bisa jadi di suatu pagi hari doaku begitu bersemangat, merasa dipenuhi Roh Kudus. Doa-doa yang kupanjatkan pun mengalir begitu saja. Tanpa sadar aku menyebut satu per satu orang-orang yang bahkan tak begitu aku ingat. Aku selalu menikmati kondisi doa seperti ini. Aku merasa kalau benar-benar bermitra dengan Tuhan.
Tapi keesokan harinya…..
Saat aku memejamkan mata pikiranku mulai kemana-mana, dipenuhi dengan kekhawatiran yang ada dikepalaku. Ini sama sekali bukan kehidupan doaku.
Begitu aku menyadari serangan ini, aku melepaskan doa-doaku, mengusir mereka dan kembali memulai doa dari awal.
Tapi tetap saja aku terjebak. Pikiranku tetap tak bisa fokus. Setiap usaha yang aku lakukan untuk menikmati doa itu sepertinya terjadi terus menerus dan kosong. Aku pun mulai merenunginya dan mencari penyebabnya.
Apakah aku melakukan sesuatu yang salah?
Kenapa doaku tak fokus, jadi hambar?
Gimana aku bisa fokus dalam doa?
Aku kembali memanjatkan doa pujian dan penyembahan, permohonan doaku meliputi keluarga dan teman-teman, tetap sia-sia. Pikiranku tetap mengembara, aku pun mulai menyerah dan memilih membuka Alkitab.
Dan aku membaca Mazmur 103:1-5
Jiwaku tiba-tiba tenang saat bibirku mengucapkan kat-kata pujian, dan aku teringat waktu aku membuka Alkitab dan memakai ayat Mazmur sebagai doaku.
Firman Tuhan itu kekal.
Doa kita tak lagi diancam oleh kesombongan atau kehampaan kalau kita memakai Kitab Suci untuk berdoa.
Aku duduk sejenak bersama Tuhan.
Tidak ada kata-kata.
Hanya menunggu arahan-Nya.
Mataku tertuju ke sebuah buku yang tergeletak di atas meja kopiku. Aku membuka dan membaca sebuah kalimat yang berisi peringatan akan peperangan rohani di bumi ini. Kata-kata penulis terasa menghibur waktu aku membaca tentang ‘Malaikat Tentara Tuhan’ yang sedang bertarung untuk kita. Aku juga diingatkan untuk tetap memakai perlengkapan senjata Allah setiap hari.
Kita harus menyadari kalau musuh bekerja untuk membelotkan dan melemahkan doa kita. Karena itulah kita perlu memperlengkapi diri dengan persenjataan Allah. Efesus 6:13.
Kalau kita sudah tak lagi fokus dalam doa, kemungkinan besar si musuhlah sedang memasang jebakan. Jika hal ini kamu alami, maka jangan ragu untuk melakukan 5 langkah ini.
1. Berdoalah dengan mendeklarasikan firman Tuhan atau setidaknya bacalah Alkitab sebelum kamu berdoa.
2. Pekalah akan peperangan rohani dan selalu kenakan persenjataanmu (Efesus 6:10-19).
3. Perkatakan nama Yesus, kuasa nama-Nya yang sanggup menaklukkan musuh.
4. Tulis doamu di jurnal.
5. Berdoalah dengan keras.
Ingatlah, kehidupan doa yang berubah-ubah bukan ukuran kalau kamu adalah seseorang yang kurang rohani. Karena kita hanya perlu pertolongan Tuhan supaya kita dimampukan untuk berdoa.
Jangan biarkan dirimu masuk dalam jebakan si iblis yang berusaha melemahkan imanmu
(Source : www. jawaban.com)
Selamat beraktifitas, tetap semangat. Tuhan Yesus Memberkati

Note: Apabila Saudara ingin memesan dvd khotbah GBI Danau Bogor Raya bisa menghubungi Sekretariat Kantor Gereja (0251) 8351059)

Leave a Comment

Your email address will not be published. Required fields are marked *