“Yakin Kamu Sudah Rendah Hati? Kisah Ini Akan Membantumu Menjawabnya” Matius 20:27

Renungan Harian, Senin 12 Februari 2018
"Yakin Kamu Sudah Rendah Hati? Kisah Ini Akan Membantumu Menjawabnya" Matius 20:27
Bacaan Alkitab Setahun: Mazmur 43; Kisah Para Rasul 15; Keluaran 35-36

Leslie menceritakan suatu kisah yang membuatku berpikir soal diriku sendiri. Dia bercerita waktu dia bekerja di ruang anak di gereja pada satu acara di akhir pekan. Tiba-tiba dia mencium bau menyengat dari seorang anak kecil di depannya, pertanda dia perlu ganti popok.
Sambil menaikkan anak itu ke atas meja, Leslie mulai mengganti popoknya. Walaupun dia bekerja dengan cepat, tapi Leslie masih bisa mencium bau itu. Sambil memutar kepalanya ke samping, dia berusaha menahan mual, yang pada akhirnya tak sanggup ditahannya.
Melihat penderitaan Leslie, Don, rekan kerjanya di ruang anak seberang, mendekati wanita itu dan segera membantu. Sambil melangkah, dia meraih kaki gemuk anak itu dan berkata, "Sini, biar saya saja."
Leslie dengan segera menyingkir dan pergi melanjutkan pekerjaannya. Dengan perasaan lega, dia berjalan ke arah ruangan seberang dan menghirup udara segar.
Yang membuatku merasa terkesan, bukan karena Don adalah seorang pria. Tapi dia adalah pendeta gereja kami. Belas kasih dan kerendahan hatinya ditunjukkan dengan jelas waktu dia mengambil alih pekerjaan Leslie. Tindakan pendeta Don berbicara lebih keras daripada kata-kata yang mungkin diucapkannya. Dan karakter Allah tercermin dalam tindakannya yang sederhana.
Aku pun mulai berpikir, ‘Apakah tindakanku sudah mencerminkan Tuhan yang aku layani? Apakah akum au melayani bahkan waktu aku harus melakukan pekerjaan menjijikkan seperti itu?
Yesus saja mau mengikat handuk di pinggangnya dan membungkuk untuk membasuh kaki kotor murid-murid-Nya. Tindakan mengejutkan dan nggak terduga ini membuktikan betapa pentingnya saling melayani dalam kerendahan hati. Dua ribu tahun kemudian, tepatnya hari ini, tindakan itu masih terus dipuji dan diteladani oleh dunia.
“Lalu bangunlah Yesus dan menanggalkan jubah-Nya. Ia mengambil sehelai kain lenan dan mengikatkannya pada pinggang-Nya, kemudian Ia menuangkan air ke dalam sebuah basi, dan mulai membasuh kaki murid-murid-Nya lalu menyekanya dengan kain yang terikat pada pinggang-Nya itu.” (Yohanes 13:4-5)
Aku tiba-tiba teringat dengan tindakan kerendahan hati Tuhan. Aku bersyukur atas kesempatan yang diberikan untuk bisa melayani keluargaku dengan celemek yang terikat di pinggangku. Aku mau jadi seperti Dia yang mengasihiku dengan kasih yang kekal. Hidupku hanyalah untuk mencerminkan kasih Kristus, seperti yang dilakukan pendeta Don.
Memang aku tak sampai membasuh kaki suami dan anak-anakku. Tapi tindakanku untuk melayani mereka dengan hidangan makan malam itu sudah mencerminkan kerendahan hati seorang hamba. Semoga, saat aku melayani keluarga dan orang lain di sekitarku, banyak jiwa yang kemudian dibawa kepada Tuhan dan hidup mereka diubahkan.
Source : www. jawaban.com)
Selamat beraktifitas, tetap semangat. Tuhan Yesus Memberkati

Note: Apabila Saudara ingin memesan dvd khotbah GBI Danau
Bogor Raya bisa menghubungi Sekretariat Kantor Gereja (0251) 8351059

No Comments Yet.

Leave a comment