top

“Tuhan Memanggilmu Kembali. Datanglah dan Jawablah Dia” 1 Yohanes 1:9

Renungan Harian, Sabtu 28 April 2018
"Tuhan Memanggilmu Kembali. Datanglah dan Jawablah Dia" 1 Yohanes 1:9
Bacaan Alkitab Setahun: Mazmur 119:1-88; 1 Korintus 7; 1 Samuel 1-2
 
Pernah nggak sih kamu merasa seolah tersesat? Maksudnya, kamu benar-benar nggak tahu apa yang sedang terjadi. Yang kamu tahu, ya kamu sedang tersesat. Seolah-olah merasa kekeringan dan kamu nggak tahu kapan atau bagaimana hal itu terjadi.
Hidup ini terus bergerak tapi kamu memutuskan tidak mengikuti prosesnya. Aku pernah mmebaca satu kalimat yang berkata ‘dalam perjalanan rohani, kita bisa melakukan kesalahan. Bergerak maju atau mundur’.
Kondisi ini benar-benar menggangguku. Karena aku sebenarnya butuh istirahat. Tapi aku kembali mendengar sebuah alunan kecil yang menarik. Katanya, “Kamu berhak mendapat istirahat hari ini.” Jadi aku melakukannya.
Aku beristirahat dari semua aktivitas kehidupan rohaniku. Tanpa terasa, situasi mulai berubah sejam, dari sejam ke sehari, sehari ke seminggu. Dan tanpa disadari enam bulan sudah berlalu. Aku akhirnya sadar kalau aku sudah jatuh ke dalam kondisi yang kacau balau.
Pikiranku berubah menjadi medan pertempuran yang penuh rasa bersalah, kebencian, kemarahan, pembelaan diri dan yang paling favorit – ketidakpedulian. Hal-hal yang pernah aku pedulikan tak lagi menganggguku. Hatiku yang dulu sangat sensitif, sekarang sudah kapalan sampai-sampai aku tak lagi bisa mengenalinya.
Tapi firman Tuhan itu selalu setia dan tepat waktu, Dia mulai melayani aku. Aku mendengar Dia berkata, “Hancurkanlah tanah kosong yang ada di hatimu dan ijinkan Aku menukar kembali waktu yang sudah dicuri si musuh.” Suaranya begitu lembut, tapi tegas. PribadiNya sama sekali tidak mengutuki, mengacungkan jari, seperti yang aku bayangkan di dalam benakku. Sebaliknya, aku melihat Tuhan dan dirimu tergantung di atas kolam yang dangkal. Aku memperhatikanNya saat Dia perlahan-lahan membungkuk dan meletakkan di depan kakiku batu sebagai pijakan yang berisi tulisan Roma 2: 4b, “…kemurahan Allah ialah menuntun engkau kepada pertobatan?”
Mataku tiba-tiba penuh dengan air mata. Dia dengan penuh kasih tersenyum ke arahku dan berkata, “Berjalanlah maju anakKu.” Saat aku menaruh kakiku ke batu, Dia membungkuk ke depan dan menaruh kembali batu lain yang berisi tulisan 1 Yohanes 1: 9, “Jika kita mengaku dosa kita, maka Ia adalah setia dan adil, sehingga Ia akan mengampuni segala dosa kita dan menyucikan kita dari segala kejahatan.”
Sekali lagi aku mendengar suara lembutNya berkata, “Berjalanlah maju anakKu.” Saat aku melangkah ke batu lain yang terasa hangat, aku merasakan dibersihkan dan segala hal yang terasa berat terangkat dari jiwaku. Aku merasa bersih kembali. Batu terakhir yang Tuhan taruh di depanku berisi sebuah ayat yang sangat aku ingat betul, tapi aku melupakannya. Ayat itu salah satu dari perintah yang sederhana tapi sangat bermakna.
Matius 3:8 katanya, “Jadi hasilkanlah buah yang sesuai dengan pertobatan.”
Aku sedikit ragu sebelum melangkah kembali. Aku menutup mataku dan berbisik, “Ya, Tuhan bagaimana mungkin aku mengecewakanMu. Apa bedanya untuk kali ini?” Lalu aku mendengarNya berkata, “Jalan-jalan setiap orang benar diperhitungkan oleh Tuhan. Kekuatanku menjadi sempurna di dalam kelemahanmu. Sekarang ambillah langkah yang lain.”
Source : www. jawaban.com)
Selamat beraktifitas, tetap semangat. Tuhan Yesus Memberkati
 
Note: Apabila Saudara ingin memesan dvd khotbah GBI Danau
Bogor Raya bisa menghubungi Sekretariat Kantor Gereja (0251) 8351059
Post a Comment

Where to find us

Chapel

Lorem ipsum dolor sit amet, consectetur elit sed do eiusmod tempor incididunt.
a
[contact-form-7 404 "Not Found"]