“Tantangan Para Ibu” Amsal 3:5-6

Renungan Harian, Sabtu 26 November 2016
“Tantangan Para Ibu” Amsal 3:5-6
 
Allah mengasihi para ibu dan Dia mau mereka untuk mengalami kasih-Nya yang luar biasa. Mereka memiliki pilihan untuk mencari Tuhan dan memercayai-Nya dalam segala kebutuhan atau tidak. Dia memiliki sumber daya yang tidak terbatas dan mendengar setiap permohonan orang-orang yang beriman kepada-Nya mulai dari hal terkecil sampai terbesar.
Efesus 3:16-18 menyatakan “Aku berdoa supaya Ia, menurut kekayaan kemuliaan-Nya, menguatkan dan meneguhkan kamu oleh Roh-Nya di dalam batinmu, sehingga oleh imanmu Kristus diam di dalam hatimu dan kamu berakar serta berdasar di dalam kasih. Aku berdoa, supaya kamu bersama-sama dengan segala orang kudus dapat memahami, betapa lebarnya dan panjangnya dan tingginya dan dalamnya kasih Kristus
Para ibu menghadapi banyak tantangan setiap harinya dari banyak tekanan yang dunia ini tawarkan. Sungguh sulit memastikan seluruh kebutuhan spiritual, fisik, dan emosional dari anak-anaknya terpenuhi.
Pada akhir dari hari, ibu bisa lelah. Tantangan selalu ada untuk menggali jauh lebih dalam hati mereka dan menerapkan Firman Tuhan untuk setiap situasi kehidupan. Kebenarannya adalah bahwa iman kita kepada Tuhan secara terus menerus akan menjadi kekuatan kita selama masa sulit.
Kita mengirim anak-anak kecil kita ke sekolah dan ibu-ibu langsung bekerja. Telah dikatakan berkali-kali sebelumnya, “Pekerjaan seorang ibu tak pernah selesai.” Antara piring, binatu, membersihkan debu, menyedot debu, mengerjakan PR bersama anak-anak, daftar tersebut terus berjalan. Hal ini akhirnya yang memampukan kita mengelola isu-isu yang ada dari hari ke hari dan juga memfokuskan kita untuk melatih anak-anak kita di dalam kasih Tuhan juga. Sebagai ibu kita harus terus melanjutkan memodelkan nilai-nilai Ilahi yang kita ingin mereka pelajari.
Sebagaimana anak-anak kita melihat ibu yang yang saleh bersandar pada Tuhan, mereka juga akan memahami bahwa gaya hidup berseru kepada Allah, sambil percaya kepada-Nya, adalah satu-satunya cara untuk melangkah.
II Timotius 1:5
Hanya saja kenyataannya adalah bahwa ada sejumlah ibu yang tidak memiliki hubungan pribadi dengan Tuhan. Banyak dari mereka yang adalah ibu tunggal yang harus membuat situasi normal setiap hari dan bergumul dengan persoalan keuangan keluarga yang harus mereka cukupkan.
Kabar Baiknya adalah Tuhan selalu mendengarkan dan menantikan Anda untuk memanggil-Nya. Dia ada untuk mendengarkan jeritan hati Anda. Anda hanya perlu untuk memercayai bahwa Yesus adalah Anak Allah yang telah mati menjadi pengganti dosa Anda dan meminta-Nya untuk mengampuni Anda. Undang Tuhan masuk ke dalam kehidupan Anda dan temukan gereja sebagai tempat beribadah Anda dengan anak-anak Anda.
Yohanes 3:16
Akan tetapi Allah menunjukkan kasih-Nya kepada kita, oleh karena Kristus telah mati untuk kita ketika kita masih berdosa. (Roma 5:8)
Pilihan kini ada di tangan Anda. Namun percayalah, berkat-berkat Allah bisa menjadi milik Anda juga. Martha Noebel
Anda Membutuhkan Tuhan untuk bisa menjadi Ibu yang terbaik bagi keluarga Anda, tidak bisa tidak.
(Source : www. jawaban.com)
Selamat beraktifitas, tetap semangat. Tuhan Yesus Memberkati

Leave a Comment

Your email address will not be published. Required fields are marked *