top

“Pengalaman Berharga ini Akhirnya Sadarkan Saya Bahwa Tuhan Sangat Penting Bagi Hidup Saya” Yohanes 1:3

Renungan Harian, Sabtu 11 November 2017
"Pengalaman Berharga ini Akhirnya Sadarkan Saya Bahwa Tuhan Sangat Penting Bagi Hidup Saya"
Yohanes 1:3
Bacaan Alkitab Setahun: Mazmur 133; Yohanes 10; Yeremia 43-44

Saat duduk di halaman belakang rumah sambil sarapan, saya melihat dengan tenang pohon palem saya digerakkan oleh angin sepoi-sepoi di pegunungan.
Keragaman hidup sangat menakjubkan: burung kolibri kami mencoba menakut-nakuti saingan mereka dari stoples makan; seekor burung kenari tropis yang besar melakukan spa paginya di bak mandi burung.
Tiba-tiba, saya memiliki wawasan ketika lebah madu muncul dan mulai mengambil cemilan pagi dari air mancur yang mengalir di samping meja sarapan kami. Pola yang membuat saya terbebani adalah bahwa burung dan lebah memiliki percikan kehidupan.
Oleh karena sulit untuk melanjutkan memakan pancake dan bacon saya, saya pun berhenti sejenak demi mencoba memahami penemuan ini.
Meskipun makhluk-makhluk itu secara unik berbeda-beda, semuanya sama - mereka masih hidup. Ketika salah satu lebah madu tiba-tiba mulai tenggelam, saya menjadi sedih dan mencoba menyelamatkannya, namun tidak berhasil. Saya merasakan lebih banyak kerugian daripada yang saya harapkan. Saya merasa seolah dunia telah menjadi sedikit kurang tanpa keberadaannya di dalamnya. Ini adalah perasaan baru bagi saya.
Tiba-tiba saya menyadari bahwa setiap makhluk hidup memiliki harta karun: mereka hidup, dan kemudian mereka mati. Mereka memiliki percikan kehidupan, dan kemudian lenyap.
Berat dari burung kolibri saya setengah ons dan hidup selama satu atau dua tahun. Burung hitam saya menimbang lebih banyak dan hidup lebih lama. Lebah saya hidup satu musim. Kembang sepatu, bugenvil, dan mawar saya memiliki musimnya lalu mereka kehilangan mekarnya. Mereka semua kehilangan percikan hidup mereka.
Manusia adalah satu nafas dari kematian. Cahaya fisik kehidupan mereka akan segera hilang saat mereka menarik napas terakhir. Semua apa yang hidup secara fisik kemudian menjadi mati.
Bersyukur, Yohanes 3:16 mengungkapkan bahwa kasih Allah yang tiada henti memberi kehidupan rohani abadi bagi orang-orang yang percaya kepada apa yang Yesus lakukan di kayu salib. Pengakuan atas dosa-dosa kita dan berpaling dari mereka saat kita membuka pintu hati memungkinkan Yesus untuk melangkah dengan Firman dan Roh-Nya. KedatanganNya untuk tinggal di dalam memberi jaminan kehidupan kekal bagi semangat immaterial kita. Sungguh sukacita besar diberikan hidup dan kehidupan yang lebih berkelimpahan di pesta ulang tahun kedua kita.
Apa percikan kehidupan itu? Dari mana asalnya? Apa yang terjadi dengan itu? Hati saya sangat ingin tahu jawaban atas pertanyaan-pertanyaan ini.
Inspirasi dari Roh Kudus kemudian menjawab pertanyaan hati saya. Kejernihan Alkitab memberitahu umat manusia bahwa Yesus menopang kehidupan.
Yohanes 1:3-4
Alkitab juga mengatakan kepada saya bahwa Yesus menopang kehidupan.
Ibrani 1:3
Ayub 1:21
Tidak ada yang terjadi tanpa Tuhan yang menyebabkannya atau memberi izin untuk hal itu terjadi; Ayub mempelajari kebenaran abadi ini melalui pengalaman hidupnya.
Tuhan Yang Mahakuasa adalah sumber yang berdaulat dari setiap percikan kehidupan.
Hati kita adalah api unggun dimana percikan api Roh Kudus tertidur menunggu nafas Bapa. Marilah meminta Dia setiap hari untuk meniup percikan kehidupan kita sehingga kita dapat mengalami dan membagikan Api Roh Kudus. Amin dan Amin.
Source : www. jawaban.com)
Selamat beraktifitas, tetap semangat. Tuhan Yesus Memberkati

Note: Apabila Saudara ingin memesan dvd khotbah GBI Danau
Bogor Raya bisa menghubungi Sekretariat Kantor Gereja (0251) 8351059

Post a Comment

Where to find us

Chapel

Lorem ipsum dolor sit amet, consectetur elit sed do eiusmod tempor incididunt.
a
[contact-form-7 404 "Not Found"]