top

“Mendoakan Tuhan, Ah Yang Benar Saja! Mengapa Tuhan Butuh Doa Kita?” 1 Tesalonika 5:16-18

Renungan Harian, Senin 4 Desember 2017
"Mendoakan Tuhan, Ah Yang Benar Saja! Mengapa Tuhan Butuh Doa Kita?" 1 Tesalonika 5:16-18

Bacaan Alkitab Setahun Mazmur 6 ; Wahyu 12; Nehemia 4-5

"Tuhan, bagaimana aku bisa berdoa bagi-Mu hari ini?" Demikian email itu dimulai.
Saya membaca kembali email itu, yakin itu mengandung kesalahan ketik. "Tuhan, bagaimana saya bisa berdoa bagi-Mu hari ini?" Ya, itulah yang ingin dikatakan oleh penulis. Sepertinya ia mengungkapkan: "Tuhan, aku kalah dan khawatir. Stresnya berat. Aku tidak bisa menghadapinya lagi (dia, dia) lagi. Tapi di sinilah aku. Dengan berlutut, berdoa kepada-Mu seolah semuanya baik-baik saja. Tapi kondisnya tidak baik. Jadi, bagaimana aku bisa berdoa bagi-Mu hari ini? "
Ternyata maksudnya tidak demikian. Saya kemudian menelepon teman saya itu untuk mencari tahu apakah dia baik-baik saja dan mengetahui bahwa dia sebenarnya telah mengetik email itu dengan benar.

"Berapa banyak orang yang berdoa untuk Tuhan?" Tanyanya. "Tidak banyak, saya yakin. Saya baru saja mengira sudah waktunya untuk bertanya kepada Tuhan apa yang Dia butuhkan untuk sebuah perubahan, alih-alih mengatakan apa yang saya inginkan. "
Doanya membuat saya berpikir - hal yang jarang saya lakukan tanpa bantuan istri saya ("Paling tidak, kamu harus membaca instruksinya," katanya, karena proyek perbaikan rumah terbaru saya tergeletak di lantai dapur, "Sayang, kupikir sepasang celana yang berbeda akan terlihat lebih baik," katanya, saat aku pergi ke gereja dengan celana jeans dan sepatu. "Aku akan berpikir sekarang, setelah dua puluh tahun menikah , kamu akan bisa mengingat ulang tahun pernikahan kita." Dan begitulah seterusnya).
Jadi saya merenungkan doa teman saya dan inilah yang saya pikirkan. Kita berdoa untuk orang sakit, sakit hati atau tersesat, untuk kondisi pemanasan global dan pencemaran minyak di Teluk Meksiko. Kita memohon kepada Tuhan untuk mencari pekerjaan, memohon kesehatan yang baik dan memintanya untuk melindungi anak-anak kita. Tapi berdoa untuk Tuhan? Bagaimana itu mungkin? Dan mengapa kita harus melakukannya?
Ketika Paulus menulis surat kepada gereja di Tesalonika, dia menyuruh mereka untuk: Puji Tuhan karena siapa Dia, bersukacita atas apa yang telah Allah lakukan, tanyakan bagaimana kita harus menanggapi dorongan-Nya, dan menyerah kepada pimpinan-Nya tanpa mempedulikan situasinya.
Apakah Tuhan membutuhkan doa kita? Aku meragukan itu. Tapi Dia menginginkan mereka. Mungkin itulah yang teman saya benar-benar coba katakan: bahwa tindakan berdoa untuk Tuhan, dengan memanjatkan "Doa Bapa Kami" yang sejati dengan kesejahteraan-Nya ... dan keinginan-Nya, menjadi pusat dari doa kita.
Pelajarilah orang-orang yang Tuhan bawa ke dalam hidupmu. Amati keadaan mereka, rasakan penderitaan mereka. Bantu, dengarkan dan peluk saat mereka menangis. Kemudian pujilah Tuhan bahwa Dia mengijinkan kita menjadi perpanjangan tangan-Nya dan bertanya, "Tuhan, bagaimana saya bisa berdoa untuk-Mu, Tuhan?" Kemungkinannya adalah, kamu sudah melakukannya.
Sebaliknya, bersukacitalah, sesuai dengan bagian yang kamu dapat dalam penderitaan Kristus, supaya kamu juga boleh bergembira dan bersukacita pada waktu Ia menyatakan kemuliaan-Nya.Berbahagialah kamu, jika kamu dinista karena nama Kristus, sebab Roh kemuliaan, yaitu Roh Allah ada padamu. ~ 1 Petrus 4: 13-14
Source : www. jawaban.com)
Selamat beraktifitas, tetap semangat. Tuhan Yesus Memberkati

Note: Apabila Saudara ingin memesan dvd khotbah GBI Danau
Bogor Raya bisa menghubungi Sekretariat Kantor Gereja (0251) 8351059

Post a Comment

Where to find us

Chapel

Lorem ipsum dolor sit amet, consectetur elit sed do eiusmod tempor incididunt.
a
[contact-form-7 404 "Not Found"]