top

“Mencari Sungai Kehendak Tuhan” Yeremia 29:11

Renungan Harian, Sabtu 4 Maret 2017
"Mencari Sungai Kehendak Tuhan" Yeremia 29:11
Bacaan Alkitab Setahun: Mazmur 65; Markus 9; Bilangan 13-14
 
Aku adalah seorang Angkatan Udara Airman berusia 18 tahun yang harus jauh dari rumah untuk pertama kalinya saat aku untuk pertama kalinya begitu serius mencari kehendak Allah. Di sisi lain, kekasihku sedang menungguku karena kami sudah berencana untuk menikah. Kami berdua ingin kehendak Tuhan terjadi dalam hidup kami supaya pernikahan ini nantinya tidak berakhir sia-sia dengan perceraian.
Jadi, di suatu hari Minggu yang sangat panas sekali di texas, aku berlutut di altar dan menyerahkan kehendakku kepada Tuhan. Kami taruhkan rencana pernikahan ini ke dalam tangan Tuhan. Aku menyampaikan kepada Tuhan bahwa jika Dia punya rencana lain dalam hidup kami, atau bahkan ingin aku hidup melajang dan menjadi seorang misionaris, aku akan melakukannya.
Ajaibnya, di waktu yang bersamaan aku tahu kalau kekasihku juga sedang berdoa di altar gereja dan menanyakan hal yang sama di hadapan Tuhan. Kami berdua sama-sama menyampaikan keinginan kami kepada Tuhan dan Dia menunjukkan kepada kami bahwa Dia menghendaki pernikahan ini. Tiga puluh enam tahun kemudian, kami masih diberkati dengan tetap tinggal dalam kehendak-Nya.
Aku jadi teringat tentang ayat Yeremia 29:11 dimana Tuhan berfirman bahwa Dia menentukan rancangan-rancangan yang baik atas hidup kita. Saat kita tetap berada dalam kehendak-Nya, kita ibarat berada di tengah aliran sungai yang mengalir. Semakin jauh kita dari pusat sungai, semakin lambat dan kurangnya arus sungai. Dalam artian, semakin jauh kita dari kehendak Tuhan, semakin jauh pula kita dari rancangan-Nya.
Pada suatu hari, teman lamaku memutuskan untuk menyeberang keluar dari pusat sungai kehendak Tuhan. Dia menemukan kalau dia tertarik pada wanita lain meskipun statusnya saat itu sudah menikah dan punya anak. Lalu dia pun melangkah keluar dari sungai kehendak Tuhan dan meninggalkan istri dan keluarganya. Dia ada dalam kondisi ini selama berbulan-bulan sampai pada akhirnya menyadari kesalahan itu dan memutuskan untuk kembali. Dia kembali lagi ke dalam sungai kehendak Tuhan dan kembali kepada keluarga, gereja dan Tuhan.
Hingga saat ini dia tetap hidup dalam kehendak Tuhan dan tak lagi mau keluar dari sungai kehendak Tuhan. Untuk tetap hidup dalam kehendak-Nya, tetaplah berlutut dan meletakkan semua keinginanmu kepada Tuhan. Biarkan Dia yang memimpin hidupMu.
Sebagai firman penutup bacalah ini. Wahyu 22:1
Tinggalkanlah keinginan dagingmu, berjuanglah untuk terus sampai ke pusat sungainya Tuhan supaya hidupmu tetap dalam kehendak-Nya.
(Source : www. jawaban.com)
Selamat beraktifitas, tetap semangat. Tuhan Yesus Memberkati
Post a Comment

Where to find us

Chapel

Lorem ipsum dolor sit amet, consectetur elit sed do eiusmod tempor incididunt.
a
[contact-form-7 404 "Not Found"]