top

“Ketika Badai Kehidupan Menghantam dan Kamu Kehilangan Arah, Pandanglah Mercusuar Itu” Yohanes 14:6

Renungan Harian, Jumat 27 April 2018
"Ketika Badai Kehidupan Menghantam dan Kamu Kehilangan Arah, Pandanglah Mercusuar Itu" Yohanes 14:6
Bacaan Alkitab Setahun :Mazmur 118; 1 Korintus 6; Rut 3-4

Saya suka lautan! Tanya saja teman-teman saya. Setiap kali musim panas tiba, saya biasanya salah satu yang pertama menggantungkan tanda "pergi ke pantai" di pintu belakang saya, dan pergi!
Akibatnya, saya juga orang yang secara rutin pulang dengan kondisi terbakar matahari. Saya menikmati saat berjemur sambil berselancar dan juga di pasir, tetapi seringkali saya lupa memakai krim pelindung dari sinar matahari dan berakhir dengan kulit yang gosong!
Pada suatu hari yang sangat panas, saya berjalan-jalan ke pantai yang dipenuhi turis dan membuka handuk pantai bergaris favorit saya. Dengan kacamata hitam bertengger tepat di hidung saya yang tertutup lotion, saya lalu menikmati hobi saya bersantai sambil menonton ombak saat mereka bergulung ke pantai.
Saat gelombang mundur, saya menyaksikan ribuan kerikil berkilauan kecil berguling ujung-ujung sementara matahari menyinari permukaan batu yang halus itu. Saya mengambil satu batu dan memperhatikan bagaimana batu itu telah menjadi bulat sempurna oleh gesekan yang konstan dari arus air laut.
Mungkinkah ada korelasi spiritualnya? Saya mulai berpikir tentang seberapa sering kehidupan kita sendiri dikikis dan dibentuk oleh gelombang kemalangan yang silih berganti.
Ada nyanyian pujian lama yang ditulis pada tahun 1873 oleh seorang pria bernama Horatio Spafford. Dia baru saja menerima kabar bahwa istri tercinta dan lima anaknya semuanya tenggelam di laut akibat kapal yang tenggelam.
Meskipun sedih, dia berhasil menulis kata-kata berikut:
"Ketika damai, seperti sungai, hadir di jalanku, Ketika kesedihan seperti gulungan gelombang laut. Apa pun yang terjadi dalam hidupku, Engkau ajarkan untuk berkata, Ini baik, Ini baik, dengan jiwa saya. "
Kapan pun cobaan datang ke arah kita, bisakah kita dengan berani menanggapi dengan cara yang sama? Apakah jiwamu dalam kondisi baik hari ini? Atau malah kamu hanyut tak berdaya? Apakah kamu merasa seperti hilang di tengah laut?
Suami saya memiliki plakat kuningan kecil yang dipasang di kabin perahu layar kami yang mengatakan, "Ya Tuhan, lautmu begitu besar dan kapalku sangat kecil." Tuhan mengerti bahwa kita kadang-kadang tersesat di lautan kehidupan yang bergelombang, menyebabkan kita merasa kewalahan dan bingung. Tetapi Tuhan tidak pernah memberi kita lebih dari yang dapat kita tangani. Kamu dapat menemukan janji itu dalam 1 Korintus 10:13:
Pencobaan-pencobaan yang kamu alami ialah pencobaan-pencobaan biasa, yang tidak melebihi kekuatan manusia. Sebab Allah setia dan karena itu Ia tidak akan membiarkan kamu dicobai melampaui kekuatanmu. Pada waktu kamu dicobai Ia akan memberikan kepadamu jalan ke luar, sehingga kamu dapat menanggungnya.
Tuhan telah melemparkan pelampung keselamatan kepada seluruh umat manusia. Hal itu datang kepada kita dalam bentuk Putra-Nya, Yesus Kristus. Sudahkah menangkap pelampung keselamatan itu? Dia adalah sauh yang pasti untuk jiwa kita. Dalam kata-katanya sendiri, Yesus mengingatkan kita,
"Akulah jalan dan kebenaran dan hidup.” ~ Yohanes 14:6
Kadang-kadang ketika saya memandangi pantai yang sedang dilanda badai dan menyaksikan kilatan kilat di langit, dan gelombang-gelombang menghantam, saya berpikir tentang kisah nelayan tua yang pernah saya dengar. Ceritanya berbicara tentang mercusuar yang terletak di tepi Kepulauan Cape. Bertahun-tahun berlalu, itu adalah panduan yang setia bagi banyak pelaut yang hilang. Subjek itu muncul di pertemuan balai kota setempat untuk merobohkan mercusuar itu. Lagi pula, kapal-kapal besar tidak pernah melewati jalan itu lagi, jadi apa kebutuhannya?
Dalam berjalannya waktu seorang pelaut tua yang sudah renta memohon kepada dewan kota untuk membiarkan mercu suar itu berdiri. Dia menceritakan kepada mereka kisah tentang bagaimana pada suatu malam yang penuh badai, ketika angin dan gelombang menghantamnya, dia mengalami kehilangan arah. Batuan tajam yang tak terlihat yang bisa membuat kapalnya karam ia dekati, tetapi tepat pada waktunya, dia melihat cahaya! Matanya berkaca-kaca saat dia menatap sinar yang berputar yang terpancar dari lensa mercusuar tua itu. Dengan emosi yang kuat dia menatap kepada anggota dewan yang sombong dan berkata, "Kamu lihat, jika bukan karena mercusuar itu, beri tahu saya, di mana kapal ini berada?"
Kamu tahu, saya percaya kita semua memiliki kisah kita sendiri tentang bagaimana "tepat pada waktunya" kita melihat cahaya itu. Ya, saya kira itulah mengapa saya mencintai lautan. Bagi saya, ketika saya melihat semua elemen yang membentuk laut dan lingkungannya, saya dapat melihat karunia penebusan Allah yang indah secara simbolis tercermin dalam ombak, pasir dan terutama "Sang Putra, Yesus Kristus."
Source : www. jawaban.com)
Selamat beraktifitas, tetap semangat. Tuhan Yesus Memberkati

Note: Apabila Saudara ingin memesan dvd khotbah GBI Danau
Bogor Raya bisa menghubungi Sekretariat Kantor Gereja (0251) 8351059

Post a Comment

Where to find us

Chapel

Lorem ipsum dolor sit amet, consectetur elit sed do eiusmod tempor incididunt.
a
[contact-form-7 404 "Not Found"]