top

“Kalau Sudah Jalan Dalam Tuhan, Kenapa Harus Takut” Mazmur 23:4

Renungan Harian, Selasa 5 Juni 2018
"Kalau Sudah Jalan Dalam Tuhan, Kenapa Harus Takut" Mazmur 23:4
Bacaan dalam setahun: Amsal 6; Yohanes 16; 1 Tawarikh 25-26

Para murid tidak bisa memahami apa yang ada dalam pikiran Yesus saat dirinya memutuskan untuk pergi ke Yerusalem. Mereka bertanya-tanya apakah Yesus telah lupa bagaimana orang-orang Yahudi di Yerusalem sangat ingin membunuhnya. Murid-murid masih heran kenapa Yesus mau mengambil risiko dengan kembali ke Yudea. Tetapi Yesus berkata bahwa keinginanNya untuk datang ke Yudea adalah karena Lazarus yang sedang sakit (Yohanes 11:1-16).
Keinginan Yesus menjadi peringatan bagi para murid mengingat Betania berjarak sangat dekat dengan Yerusalem, sehingga mereka mendorong Yesus agar mengurungkan niatNya. "Rabi, baru-baru ini orang-orang Yahudi mencoba melempari Engkau," ungkap para murid memperingatkan Yesus. "Masih maukah Engkau kembali ke sana?" (Yohanes 11:8)
Kemudian Yesus menjawab mereka dengan sebuah perumpamaan tentang seorang yang berjalan di tengah terang dan gelap (Yohanes 11: 9-10). Ia menjelaskan bahwa mereka yang berjalan pada waktu siang hari tidak perlu khawatir kalau kakinya akan terantuk, karena mereka punya Tuhan di dalam dirinya untuk menuntun setiap langkah mereka. Tetapi mereka yang berada dalam gelap akan terantuk, sebab mereka tidak memiliki terang dalam dirinya.
Yesus memahami sesuatu yang tidak dipahami oleh para murid, yaitu selama Dia menyerahkan diriNya dalam rencana Tuhan, maka tidak akan ada satu pun bahaya yang akan datang kepadaNya sampai waktu yang ditentukan untuk penyalibanNya. Yesus tidak punya alasan untuk takut kepada musuh-musuhnya.
Tuhan telah memberikan setiap kita tujuan yang harus kita raih untukNya. Selama kita melakukan segala yang terbaik untukNya, kita tidak perlu khawatir tentang apa pun. Tidak ada satu pun hal di muka bumi ini bisa mencampuri urusan Tuhan.
Kita semua berada dalam bahaya ketika pergi meninggalkan terang dan kebenaran Tuhan dengan sikap yang tidak taat. Kurang bijak kalau kita membiarkan diri kita di bimbing oleh standar dan nasihat-nasihat yang bersifat duniawi atau sesuai dengan pemahaman kita masing-masing yang bertentangan dengan firman Tuhan. Hal ini sama saja seperti kita berjalan menyusuri jalan berbatu di malam yang gelap tanpa ada satu pun terang yang membimbing kita, sehingga kita bisa saja tersantung dan jatuh.
Setiap tersesat dari kehendak Tuhan, artinya kita membawa diri ini menjadi rentan terhadap godaan, perangkap-perangkap setan, dan tipu daya iblis yang bisa menuntun kita untuk membuat pilihan yang buruk, tidak bijaksana dan membawa kita kedalam kejatuhan.
Satu-satunya tempat aman di dunia ini adalah ketika kita berada dalam naunganNya, memusatkan kehendak Tuhan dalam kehidupan kita. Selama kita mengikuti Dia, maka kita akan selalu dilindungi dalam sayapNya, bahkan ketika kita berada dalam keadaan yang mengancam dan berbahaya sekalipun.
Membiarkan setiap keputusan dan kegerakan mengarah pada kehendak Tuhan akan membebaskan kita dari rasa takut dan kekhawatiran. Mungkin kita kini sedang berjalan dalam lembah kekelaman, tapi bahkan dalam bayang-bayang kematian, selama kita punya Yesus dalam diri kita, maka terang dunia akan selalu berada bersama kita.
Source : www. jawaban.com)
Selamat beraktifitas, tetap semangat. Tuhan Yesus Memberkati

Note: Apabila Saudara ingin memesan dvd khotbah GBI Danau
Bogor Raya bisa menghubungi Sekretariat Kantor Gereja (0251) 8351059

Post a Comment

Where to find us

Chapel

Lorem ipsum dolor sit amet, consectetur elit sed do eiusmod tempor incididunt.
a
[contact-form-7 404 "Not Found"]