top

“Jehovah Shammah” Yehezkiel 48:35

Renungan Harian, Rabu 18 Januari 2017
"Jehovah Shammah" Yehezkiel 48:35
Bacaan Alkitab Setahun : Mazmur 18; Matius 18; Kejadian 35-36
 
Tuhan selalu berbicara secara unik soal bangsa Israel dan juga kota suci Yerusalem kepadaku. Ada satu arti nama-Nya yang ternyata menyimbolkan kota Yerusalem. Sebutan itu adalah Jahovah Shammah (Yehezkiel 48: 35).
Di saat semua orang pilihan-Nya jatuh dalam penyembahan berhala, Allah memutuskan untuk tak lagi menampakkan hadirat-Nya di bait suci dan bahkan di kota Yerusalem. Dia seakan-akan marah sekali dan tidak senang dengan pemberontakan umat Israel. Dia mungkin berkata, “Sudahlah. Aku pergi saja dari sini.”
Saat Allah tak lagi menaungi bait suci itu, itu artinya Dia menarik tangan perlindungan-Nya dari bangsa Israel. Yang pada akhirnya membuat mereka tercerai berai ke empat penjuru bumi dan menjadi tawanan bangsa-bangsa lain.
Tapi bagaimanapun, Allah sebenarnya tidak benar-benar lupa dengan bangsa itu. Kasih dan rahmat-Nya selalu menyertai mereka, sehingga akan terus menarik mereka untuk kembali kepada Dia. Lewat Nabi Yehezkiel, Allah menjanjikan pemulihan bangsa ini dan hadirat-Nya akan kembali menaungi Yerusalem. Dan pada saat itu, kota itu akan disebut Jahovah Shammah. Tuhan Maha Hadir.
Nubuatan itu akhirnya tergenapi juga saat orang-orang buangan kembali ke Yerusalem dan membangun kembali tembok. Hadirat Allah kembali menaungi bait suci dalam rupa seorang bayi mungil melalui peran Yusuf dan Maria.
Mari sejenak berpikir bagaimana Jahovah Shammah juga berlaku bagi kita. Kita mungkin sering mejalani hidup dengan menatap ke depan ke berbagai peristiwa dan bencana. Kita mungkin bertanya-tanya apakah di waktu itu kita bisa bertahan. Mungkin hal itu berupa janji dengan dokter atau tanggal pengadilan atau anakmu akan meninggalkan rumah atau pasanganmu meninggal dunia dan sebagainya. Apapun peristiwa yang akan terjadi di masa depan, hal itu hanya membuat perut mual. Tak peduli apakah itu nyata atau hanya hayalan. Kehidupan masa depan itu memicu stres, kecemasan dan kekhawatiran.
Jahovah Shammah. Tuhan Maha Hadir. Tuhan sudah ada di hari esok kita. Dia bahkan tahu bagaimana masa depan kita dan Dia mengontrol semua itu. Yeremia 29 :11
Kita tak bisa pergi menuju masa depan kita, tapi Tuhan bisa. Kita tak bisa mengontrol kejadian di masa depan, tapi Dia bisa. Jahovah Shammah akan selalu mengiringi kita karena kasih-Nya teramat besar bagi kita.
Allah selalu ada di hari depan kita. Dia hanya ingin kita percaya isi hati-Nya.
(Source : www. jawaban.com)
Selamat beraktifitas, tetap semangat. Tuhan Yesus Memberkati
Post a Comment

Where to find us

Chapel

Lorem ipsum dolor sit amet, consectetur elit sed do eiusmod tempor incididunt.
a
[contact-form-7 404 "Not Found"]