“Bukan Emas, Tetapi Ini Hal Berharga yang Harus Kita Tinggalkan Untuk Anak-Cucu Kita” II Tesalonika 3:9b

Renungan Harian, Rabu 16 Mei 2018
"Bukan Emas, Tetapi Ini Hal Berharga yang Harus Kita Tinggalkan Untuk Anak-Cucu Kita" II Tesalonika 3:9b
Bacaan Alkitab Setahun: Mazmur 136; II Korintus 9; I Tawarikh 8-10

Mama dan ayah belajar bagaimana bertahan hidup setelah Depresi Besar saat tumbuh di keluarga petani. Ini hal yang bagus untuk keluarga kami. Perekonomian mengalami kemerosotan sementara Ayah bekerja keras untuk memulai bisnis baru. Dengan empat anak kecil yang harus dirawat, itu menantang tetapi seiring berjalannya waktu, Ayah berhasil. Selama masa kecil kami, kami melihat keteladanan dalam hal ketekunan. Orangtua saya memang tidak mengecap pendidikan tinggi tetapi mereka menggantinya dengan etos kerja yang didorong oleh tekad untuk memberi anak-anak mereka kehidupan yang lebih mudah daripada yang mereka jalani – dan tentu suatu masa depan yang lebih baik.
Keringat orang tua saya dan pekerjaan yang melelahkan meluap mulai dari kebun kami yang berukuran luas hingga ke dalam area dapur Mama. Keluarga kami berkumpul untuk makan dan tidak pernah bertanya-tanya darimana makanan berikutnya berasal. Saya tidak punya kenangan tentang Mama yang pernah mengeluh. Dia melakukannya dengan apa yang dia miliki. Ia menetapkan nada-nada bahagia di rumah kami, membawa kami ke gereja, membuat pakaian kami, dan mengumandangkan atau menyimpan hasil-hasil dari kebun keluarga kami yang luas ke dalam freezer kami yang berukuran jumbo. Dia memelihara ayam dan juga sapi untuk mendapatkan susu dan mentega.
Ayah bekerja keras memulai bisnisnya dan berhasil karena didorong oleh cita-cita, kerja keras, dan kemauan untuk belajar. Dia juga tahu istrinya percaya padanya dan mendukung mimpinya. Dia pulang ke rumah setiap malam ke tempat tinggal pribadinya sendiri, disegarkan dan keluar untuk menaklukkan mimpinya keesokan harinya.
Mama mengasihi Tuhan dan mencoba yang terbaik untuk mengajari kami tentang-Nya. Imannya yang dipenuhi oleh kasih adalah pelajaran terbaik. Dia bangun pagi-pagi untuk sarapan, bekerja hampir seharian penuh, wanita mungil yang satu ini memiliki energi untuk melewati double rope lebih cepat daripada kami semua. Dia membuat hidup jadi menyenangkan. Bukannya merengek, dia membuat ketidaknyamanan menjadi petualangan daripada tugas-tugas. Saya ingat badai es yang menyelimuti bagian kecil dunia kami di dalam cangkang es yang terbuat dari kristal. Saluran listrik yang menggantung berat dengan es tersentak oleh pohon-pohon pinus yang jatuh. Listrik padam selama berhari-hari. Mama membuat api yang nyaman di perapian. Kami berkemah di ruang tamu. Membungkus kami dengan berlapis-lapis pakaian agar tetap hangat. Dalam pikiran saya, saya bisa melihat wajahnya sekarang, bersinar dari panasnya api. Dia sedang tertawa.
pakaiannya adalah kekuatan dan kemuliaan, ia tertawa tentang hari depan.” Amsal 31:25
Kami melihat Mama tersenyum di saat-saat sulit karena harapan utamanya ada di dalam Tuhannya.
Orang tua saya mencapai impian mereka untuk kami. Sebagai seorang gadis, saya membawa batu bara untuk pemanas kayu tetapi adik perempuan saya, delapan tahun lebih muda, tumbuh belajar menggunakan microwave. Kami semua menyelesaikan pendidikan kami dan melanjutkan dengan sukses mengikuti impian kami.
Mama dan Ayah meninggalkan warisan yang kaya dalam pelajaran sehari-hari tentang iman, harapan, cinta, kerja keras, dan ketekunan melalui berbagai cobaan hidup yang mereka alami. Saat anak-anak tumbuh dewasa, kami tidak menyadari pelajaran karakter sehari-hari ini meresap menjadi bagian dari masa depan kami.
“...melainkan karena kami mau menjadikan diri kami teladan bagi kamu, supaya kamu ikuti.” 2 Tesalonika 3:9b
Anak-anak kita melihat kita dengan tekun mengejar impian kita melalui kemenangan, dan ya, bahkan kegagalan hidup kita. Hari ini, warisan orang tua kita tetap hidup ketika kita melihat generasi lain dengan penuh kasih memeragakan iman, harapan, cinta, kerja keras dan ketekunan untuk anak-anak mereka. Itu adalah dan memang warisan untuk kehidupan.
Source : www. jawaban.com)
Selamat beraktifitas, tetap semangat. Tuhan Yesus Memberkati

Note: Apabila Saudara ingin memesan dvd khotbah GBI Danau
Bogor Raya bisa menghubungi Sekretariat Kantor Gereja (0251) 8351059

No Comments Yet.

Leave a comment