top

“Bagaimana Kamu Akan Diingat, Karena Imanmu Atau Karena Ketidakpercayaanmu?” 2 Timotius 1:5

Renungan Harian, Jumat 22 Juni 2018
"Bagaimana Kamu Akan Diingat, Karena Imanmu Atau Karena Ketidakpercayaanmu?" 2 Timotius 1:5
Bacaan Alkitab Setahun Amsal 23; Efesus 6; 2 Tawarikh 8-9

“Jika kamu memasukkan uang ke dalam ketel, kami akan berhenti bernyanyi!” Ayahku yang berbadan besar itu berteriak ketika memimpin kami anggota Bala Keselamatan pada malam Natal. Dia akan mengangkat kepalanya ke belakang, tertawa dan kemudian mengingatkan orang-orang di sekitarnya betapa lucunya dia.
Karena orang tuaku adalah perwira Bala Keselamatan, dan saudara perempuanku memiliki keluarga sendiri, biasanya kami bertiga membajak melalui musim sibuk itu. Belanja di menit-menit terakhir Natal dan menyanyikan tiga bagian harmoni yang patut dipertanyakan sambil membawa panci menjadi tradisi kami.
Sebagai remaja, aku meremehkan ketika ayah melakukan sesuatu yang memalukan. Tetapi aku tidak akan melakukannya sekarang.
Ayah masuk surga sepuluh tahun yang lalu, dan aku masih merindukannya. Khususnya pada Hari Ayah. Aku memiliki buku nyanyian Bala Keselamatan dan Perjanjian Baru. Semua bekas pegangan tangannya yang kidal terlihat di semua sisi. Dalam buku ini ada catatan pribadi tentang lagu-lagu dan doa-doa rendah hati dari seorang lelaki yang banyak gagal — dan mengetahuinya. Sering kali doanya berpusat pada pengampunan, tetapi berkali-kali dia berteriak untuk hubungan yang lebih dalam dengan Tuhan.
Semangat dan doanya masih berbicara kepadaku.
Membaca beberapa bab pertama Nehemia, aku juga merasakan kedalaman hasrat dan doanya. Patah hati karena Yerusalem terbengkalai tanpa dinding, ia berpuasa dan berdoa — menangis kepada Yang Mahatinggi, mengakui dosanya, dan dosa umatnya sambil mengangkat nama Yehuwa. Dengarkan ini:
“Ya, TUHAN, Allah semesta langit, Allah yang maha besar dan dahsyat, yang berpegang pada perjanjian dan kasih setia-Nya terhadap orang yang kasih kepada-Nya dan tetap mengikuti perintah-perintah-Nya, berilah telinga-Mu dan bukalah mata-Mu dan dengarkanlah doa hamba-Mu yang sekarang kupanjatkan ke hadirat-Mu siang dan malam bagi orang Israel, hamba-hamba-Mu itu, dengan mengaku segala dosa yang kami orang Israel telah lakukan terhadap-Mu. Juga aku dan kaum keluargaku telah berbuat dosa. Kami telah sangat bersalah terhadap-Mu dan tidak mengikuti perintah-perintah, ketetapan-ketetapan dan peraturan-peraturan yang telah Kauperintahkan kepada Musa, hamba-Mu itu.” Nehemia 1:5-7
Dengan Hari Ibu yang sudah lewat, dan Hari Ayah tepat di depan mata, aku bertanya-tanya bagaimana aku akan diingat. Apakah itu karena mengeluh atau tidak puas? Akankah anak-anakku berpikir tentang saat-saat aku berteriak atau berfungsi di atas batas kegilaan?
Aku harap tidak. Keinginanku adalah agar mereka mengingatku dengan cara yang sama Paulus mengingat ibu dan nenek Timotius dalam 2 Timotius 1:5,
“Sebab aku teringat akan imanmu yang tulus ikhlas, yaitu iman yang pertama-tama hidup di dalam nenekmu Lois dan di dalam ibumu Eunike dan yang aku yakin hidup juga di dalam dirimu.”
Iman sejati — walau tidak sempurna — seorang wanita dengan doa yang penuh gairah dan pertobatan yang rendah hati.
Sama seperti ayahku. Persis seperti Nehemia. Sama seperti segudang orang lain yang bertahan di dunia yang jatuh ini, mencari tempat yang lebih baik.
Bagaimana denganmu? Bagaimana kamu akan diingat?
Source : www. jawaban.com)
Selamat beraktifitas, tetap semangat. Tuhan Yesus Memberkati

Note: Apabila Saudara ingin memesan dvd khotbah GBI Danau
Bogor Raya bisa menghubungi Sekretariat Kantor Gereja (0251) 8351059

Post a Comment

Where to find us

Chapel

Lorem ipsum dolor sit amet, consectetur elit sed do eiusmod tempor incididunt.
a
[contact-form-7 404 "Not Found"]